السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرّحمن الرّحيم

الحمد لله ربّ العالمين والصّلاة والسّلام على أشرف الأنبياء والمرسلين سيّدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين


Adapun kemudian dari itu, ana merasa sangat gembira kerana dengan izinNya masih lagi diberikan kesempatan & kemampuan untuk sekali lagi membina blog bagi mencoretkan pengalaman ana yang mudah-mudahan akan dapat memanfaati para pembaca sekalian, insyAllah.


Pun begitu, ana yang jahil ini sangat-sangat mengharapkan teguran & pembetulan yang ikhlas serta penuh ukhuwwah Islamiyyah dari para pembaca sekiranya ada dari catatan ana nanti mengandungi kelemahan-kelemahan & kesilapan-kesilapan. Mudahan dengan teguran & pembetulan dari saudara semua, segala kesilapan & kelemahan dapat ana perbaiki. Jadi ana terlebih dahulu mengucapkan ribuan terima kasih di atas kesudian & keikhlasan saudara itu. Semoga Allah t.a. menilainya sebagai satu amalan jariah di sisiNya.


Wa Billahit Taufiq Wal Hidayah,


والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

16 Disember, 2010

DIAJAR ILMU OLEH NENEK TUA

Pagi Ahad 21 November 2010, semasa berhenti membeli putu piring depan Balai Polis Badang, ana ditegur oleh seorang nenek. Beliau memperkenalkan dirinya sebagai Hajah Nik Jah berusia lebih kurang 99 tahun. Dalam perkenalan yang singkat itu, beliau mengajarkan ana beberapa doa yang telah menjadi amalan beliau sekian lama, iaitu Doa Sakaratul Maut, Doa Sayyidul Istighfar & sebahagian dari ayat-ayat dari surah Al-Kahfi.
Dengan mengamalkan Doa Sakaratul Maut beliau telah dikurniakan ALLAH t.a. tubuh badan yang sihat walaupun dah berusia hampir 100 tahun, dengan mengamalkan Doa Sayyidul Istighfar ada seorang alim yang berupaya merawat pelbagai penyakit dengan izin ALLAH & dengan mengamalkan potongan ayat dari surah Al-Kahfi, seorang alim yang lain pula dikurniakan pelbagai keberkahan, wallahu a’alam.
Suatu pertemuan yang ringkas tapi penuh bermakna & berilmu. Ilmu hikmah yang ALLAH ajarkan ana melalui seorang nenek tua yang dah berusia hampir 100 tahun. Siapa nenek tersebut? Ana pun tak kenal & tak pernah jumpa sebelum ini. Ini merupakan kali ke-3 seingat ana, ana ditegur oleh orang tua yang mengajar ana ilmu-ilmu hikmah, doa-doa & pelbagai amalan untuk kebaikan dunia & akhirat.
Wallahu alam bissowab.

23 November, 2010

FATHIYAH TO KL

Last Sunday, my daughter Nur Fathiyah flied to Kuala Lumpur with her Ummi to join the 5th Classical Mental Arithmetics National Competition. We sent them to the airport at about 8:00 am and my daughter was fully sponsured by CMA Kota Bharu Branch where she is one of the students there.



Jadi umminya ikut sekali untuk menemaninya, menjadi pendorong & sudah tentu sebagai ibu. Kali pertama naik kapal terbang, Fathiyah agak ketakutan.

Nur Fatiyah dengan trofi yang diterimanya. Tahniah!

Alhamdulillah Nur Fathiyah mendapat tempat ke 4 bagi Grade 13 yang disertainya. Fathiyah! Abah ucapkan tahniah!

16 November, 2010

SALAM HARI RAYA 'AIDIL ADHA & SELAMAT BERCUTI

Alhamdulillah...pada hari ni, penghujung sudah sesi persekolahan bagi tahun 2010 ini. Hari ni sibuk sedikit dengan urusan akhir di sekolah. Pagi tadi sesi pemakluman guru-guru yang dapat bertukar ke destinasi yang dipohon masing-masing. Ana & beberapa rakan yang tidak dapat bertukar agak bermuram durja sikit, sama macam tahun-tahun sebelumnya juga. Setelah tujuh tahun kat sini & dah beberapa kali pohon dah, masih tidak berjaya lagi. Alasannya yang diberi oleh pihak-pihak yang berkenaan adalah kerana ana mengajar subjek kritikal, iaitu Lukisan Kejuruteraan yang mana hanya dapat bertukar jika ada penganti je atau tukar suka sama suka (atau bila ana mati, sudah tentu akan dicari penganti). Ada ke yang sudi & suka untuk tukar dengan ana ni??? Pegawai dari PPD ada gak perli, "Pencen kat sini la cikgu..". 

Hehehe...cakap senang la...demo tok raso susoh & penderitaan ana & keluarga, terutamanya anak-anak ana 4 orang yang masih kecil-kecil dan memerlukan kasih sayang & bimbingan ana. Hampir tiap hari telifon tanya, "Bila Abah nak tukar & bila Abah nak balik Kelantan, kami rindu Abah." Ni bila tahu keputusan ni sekali lagi mereka semua kecewa. "Abah tak dapat bersama kita lagi... Abah berhenti la jadi cikgu, cari kerja kat sini la. Boleh dok sama-sama. lagipun rumah baru dah siap dah kat Machang tu." Sedih je dengar. Dan memang akhir-akhir ni semakin kuat desakan jiwa ana untuk tukar profesion. InsyaAllah balik cuti ni nak survey. Jadi sapa-sapa yang boleh bantu ana sekeluarga, sangat-sangat ana alu-alukan.

Ana kerja sebab nak mencari nafkah halal buat keluarga kerana ALLAH t.a. Tapi jika dengan kalut bekerja sehingga keluarga ana sendiri pun dah jadi huru hara & lintang pukang, anak-anak pula tak mendapat bimbingan, kasih sayang & didikan secukupnya, ana rasa tak de maknanya kerja yang ana buat tu. Tu yang akhir-akhir ni asyik dok pikir nak cari kerja lain je. Tambahan Pengetua ana pun selalu cakap, kalu dah rasa tak boleh berkhidmat sebagai guru, banyak masalah peribadi & keluarga tak dapat selesaikan dengan baik (sebab dok berjauhan), berhentilah dari jadi guru. Erm..betul gak kata Pengetua ana tu. Semenjak dari kata-katanya yang pertama dulu lagi ana dah mula fikir untuk berhenti jadi guru satu masa nanti & buat kerja lain.

Oh ye! Habis bab sedih, masuk pula bab pengalaman hujung minggu baru ni. Ahad baru ni pun ramai yang datang nak berubat dengan ana. Maklumlah dah nak cuti. Dari tengahari sampai ke lebih kurang 11:00 malam. Anak lelaki ana sampai kelaparan, tak sempat memasak. Mujurlah ada lagi sedikit saki baki biskut & roti sandwich, dapat juga la dia alas perut. Kalau tak susah juga nak merawat, dia asyik merengek lapar dan ajak pergi makan kedai je, sedangkan pesakit dok menunggu. Alhamdulillah & terima kasih juga kepada pesakit ana & keluarga mereka yang memahami masalah ana yang dok dua beranak je kat kuarters guru ni dan ajak & belanja ana & anak lelaki ana yang kelaparan tu makan tengahari & makan malam, walaupun dah agak lewat dari waktu biasanya. Inilah keadaannya barangkali kali jadi perawat sepenuh masa...waLLAHU a'alam.

Kes pertama, pesakit dari Raub. Dikatakan masalah lumpuh kerana disihir. Alhamdulillah nampaknya keadaannya semakin beransur baik, walaupun tak banyak sangat perubahannya. 

Kes kedua, pesakit kecil, anak kepada seorang ustazah kat sekolah ana. Matanya sakit, merah & berair. Dah ke klinik & mencuba beberapa jenis ubatan, tapi tiada kesan positif. Ana ikhtiar je dengan batas ilmu yang ada ni. Kemudiannya mak saudara budak tu pula minta di"scan". Nak jadi cerita, bila di"scan"...tak sempat buat apa sangat pun terus mendengus & kemudiannya menangis dan akhirnya menjerit-jerit sampai jiran ana pun kalut jadinya. Ialah mana tak kalut dah dekat Maghrib dah. Masuk maghrib ana tangguh dulu, pergi solat dulu, pastu sambung. Rawatan berlangsung sampai lepas 'Isya'. Rawatan ditangguh dengan meminta pesakit bawakan ana limau keesokkan harinya untuk buat mandian. Lagipun ada pesakit yang dah buat appoinment lepas 'Isya', yang ana "scan" ni tak buat appoinment. Jadi kena jaga janji kita dengan orang. 

Kes keempat, masalah awalnya sama macam yang di"scan" sebelumnya, tapi alhamdulillah tiadala nangis-nangis & jeritan yang mengerikan. Biasa je. Yang ketara ialah masalah fizikal. Tulang belakang dia cedera. Ana cadang dia pergi buat rawatan kiropraktik. Apsal ana tak buat? Yela pompuan...baik cari perawat pompuan la. Kan tak pasal-pasal jadi fitnah, dah la ana dok membujang kat Merapoh ni dgn seorang anak lelaki je sebagai peneman. Tak ke haru nanti.

Wallahu a'alam.

Jadi dikesempatan ini, walau dalam kesedihan tak dapat bertukar, suka ana ucapkan salam Hari Raya 'Aidil 'Adha & Selamat bercuti sekolah kepada para pembaca budiman sekalian. Doakan kami sekeluarga.


15 November, 2010

IKRAR PEMUTUS

Ikrar pemutus yang dikongsikan oleh saudara Kumbang di SKYPE;

"WAHAI JIN YANG MENGHUNI DI BADAN KU INI,AKU INGIN MEMUTUSKAN SEGALA PERJANJIAN YANG TELAH DIBUAT OLEH NENEK MOYANGKU TERDAHULU DAN JANGANLAH KAMU MENDAMPINGI KU LAGI,TINGGALKANLAH BADAN KU DAN KETURUNAN KU INI DAN BERTAUBATLAH KAMU KEPADA ALLAH SWT DENGAN BERKAT AYAT

وَأَنَّهُ ۥ تَعَـٰلَىٰ جَدُّ رَبِّنَا مَا ٱتَّخَذَ صَـٰحِبَةً۬ وَلَا وَلَدً۬ 

BAHAWA SESUNGGUHNYA MAHA TINGGI DAN MAHA BESAR KEAGUNGAN TUHAN & BAGINYA TIADA BERISTERI DAN JUGA BERANAK"

Bagi mereka yang disyaki badannya berSAKA,sila baca ikrar pemutus saka diatas 3x tiap-tiap lepas solat.

NASIHAT DARI SEORANG PERAWAT BERPENGALAMAN

العلاج بالقرآن الكريم

Merawat dengan Al Quran



Apakah sifat perawat yang menggunakan Al Quran? 
Sifat yang paling ketara ialah diketahui takwanya, menjaga solat fardhunya secara jama'ah dan mengikut sunnah-sunnah Nabi s.a.w. serta menjauhkan maksiat.



Apakah takwa seorang mu’alij mempengaruhi rawatan al Quran?

Sesungguhnya Takwa perawat mempunyai peranan dalam merawat, sebagaimana Ibn Qayyum r.h berkata: “Kesannya pedang berdasarkan penghayunnya” . Maka kurang takwa Mu’alij tidak mengurangkan nilai Al-Quran Al-Karim, tetapi lemahnya takwa menjadi sebab terhalangnya rahmah dan penawar dari Allah Taala. Dan sebagaimana buruknya nafs orang yang hasad atau tukang sihir mempunyai kesan yang besar terhadap kuatnya sihir dengan izin Allah. Maka sebagai imbalannya memerlukan kekuatan iman untuk menghapuskan keburukan tersebut dengan izin Allah dan ianya tidak berlaku melainkan dengan Taqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah Taala dan mengekalkan taat.


Adakah Al Quran merawat penyakit jiwa atau ruhiyah sahaja atau untuk merawat penyakit luar atau anggota juga ?

Merawat dengan Al Quran ada dua jenis: 
  1. merawat penyakit-penyakit ruhiyah yang dihasilkan dari sentuhan jin, “pandangan mata” , hasad. Sihir dan seumpamanya. 
  2. merawat penyakit-penyakit yang berlaku terhadap jasad samada jiwa atau anggota iaitu dengan Al Quran dengan izin Allah menjadi penawar bagi segala penyakit.


نصائح للمعالجين
Nasihat bagi perawat



Nasihat umum
Saudara saudariku, saya mengingatkan diri saya dahulu, kemudian semua yang terlibat berjihad fii sabilillah dalam menentang sihir dan bomoh untuk mencari pahala daripada Allah dengan nasihat-nasihat berikut:



1- Bahawa sesiapa yang hendak berjihad, maka mistilah menyediakan bekalan ilmu dan amal yang dapat melindunginya dengan izin Allah dari kejahatan orang yang jahat, tipu daya orang yang jahat, ahli sihir dan musuh-musuh. Yang demikian dengan mempelajari ilmu syariah yang wajib dipelajari, kemudian mempelajari ilmu dakwah, dan mempelajari ruqyah syar’iyyah dan seninya sebagaimana terdapat dalam kitab dan sunnah.



2- Sabda Rasulullah s.a.w:
يقول رسول الله صلى الله عليه وسلم :" إن هذا الأمر دين فاعلموا عمن تأخذون دينكم"
“Sesungguhnya perkara ini adalah agama, maka hendaklah ambil tahu dari siapa yang engkau ambil agama kamu”. Seseorang mistilah mempunyai syeikh yang disaksikan kesolihan, ilmu, beserta kesolihan akidah dan agama. Hendaklah ia mempunyai ilmu dan pengalaman dalam ruqyah syar’iyyah. Sebagaimana ahli ilmu berkata: “Berhati-hatilah bahawa orang yang tidak ada syeikh maka syaitonlah yang menjadi syeikhnya”.



3- Mengekali taat, zikir dalam semua keadaan, dan merasai muraqabah Allah ketika rahsia dan terang-terangan mengamalkan firman Allah Taala:
(الذين يخشون ربهم بالغيب لهم مغفرة وأجر كريم)
“Orang yang takut terhadap tuhan mereka, buat mereka keampunan dan balasan yang mulia”



4-Meninggalkan setiap dosa dan maksiat, dan sentiasa bertaubat dan beristighfar.



5- Takwa kepada Allah Taala merupakan faktor paling penting mendapat taufiq dari Allah Taala kepada hambanya. Dan ingatlah bahawa sesiapa yang kenal Allah ketika senang, Allah akan mengenalinya ketika susah. Jauhilah tipu daya syaiton yang berupa fitnah, tipu daya, takabbur dan buruk akhlak. Dan hendaklah ingat bahawa penyembuhan adalah dari sisi Allah Taala.



النصائح الخاصة 
Nasihat Khusus:



1- Mengekali sembahyang fardhu secara berjamaah di mesjid



2- Sentiasa menjaga mendinding dirimu dan keluargamu, dan menjaga zikir pagi, petang dan sebelum tidur



3-Doa keluar rumah:
)بـِسْمِ اللهِ اللـَّهُمَّ إنِّيْ أعُوْذُ بِكَ أنْ أذِلَّ أوْ اٌذَلَّ أوْ أظْلِمَ أوْ أُظْلـَمَ أوْ أجْهِلَ أوْ يُجْهَلَ عَليَّ أوْ أَحْسَدَ أوْ أُحْسَدَ أوْ أبْغَي أوْ يُبْغَى عَليَّ .عَزَّ جَاهُكَ وَتـَقـَدَّسَتْ أسْمَائـُكَ وَلاَ إلـَه إلاَّ أنْتَ(
Begitu juga doa:
)بـِسْمِ اللهِ آمَنْتُ بـِاللهِ اعْتـَصَمْتُ بِاللهِ تـَوَكَّلـْتُ عَلـَى اللهِ وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قـُوَّةَ إلاَّ بِاللهِ الـْعَلِيِّ الـْعَظِيْمِ (
)بـِسْمِ اللهِ اللـَّهُمَّ إنِّيْ خَرَجْتُ فِيْ سَبِيْلِكَ فَاجْعَلْ عَمَلِيْ خَالِصًاً لِوَجْهِكَ الـْكـَرِيْمِ ، اللـَّهُمَّ إنِّيْ لـَمْ أخْرَجْ أشَرًّاً وَلاَ بَطَرًاً وَلاَ سَمْعَةً وَلاَ رِيَاءً وَلكِنْ خَرَجْتُ ابْتِغَاءَ مَرْضَاتِكَ يَارَبَّ الـْعَالَمِيْنَ(
)اللـَّهُمَّ مُجْرِيَ السَّحَابِ مُنْزِلَ الـْكِتَابِ هَازِمَ الأحْزَابِ اهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلـَيْهِمْ .اللـَّهُمَّ بـِكَ أصُوْلُ وَبـِكَ أجُوْلُ وَبِكَ أقـَاتِلُ(.
)اللـَّهُمَّ إنِّيْ أشْكـُوا إلـَيْكَ ضَعْفَ قُوَّتِيْ وَقِلـَّةَ حِيْلـَتِيْ وَهَوَانِيْ عَلـَى النَّاسِ ، إلـَهِيْ إلـَى مَنْ تـَكِلـُنِيْ إلـَى قـَوِيٍّ يَتـَجَهَّمُنِيْ أمْ إلـَى عَدُوٍّ مَلـَكـْتـَهُ أمْرِيْ إلـَهِيْ إنْ لـَمْ يَكـُنْ بـِكَ عَلـَيَّ غَضَبٌ فَلاَ أبَالِيْ وَلـَكِنْ رَحْمَتـَكَ أوْسَعُ لِيْ أعُوْذُ بِنُوْرِ وَجْهِكَ الـَّذِيْ أشْرَقـَتْ لـَهُ الظُّلـُمَاتُ وَصَلـُحَ عَلـَيْهِ حَالَ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ أنْ يُحَلَّ بِيْ غَضَبَكَ أوْ يُنْزَلَ بِيْ سُخْطُكَ فـَلـَكَ الْعَتـَبِىْ حَتـَّى تـَرْضَى وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قـُوَّةَ إلاَّ بـِاللهِ الـْعَلِيِّ الـْعَظِيْمِ .(



4- Mendinding tempat yang hendak dirawat dari luar sebelum masuk dengan membaca ayat kursi 7 kali



5- Menjaga rahsia rumah, kerana ia adalah amanah yang besar, dan tidak menyebutkan nama orang –orang yang dirawat bagaimanapun keadaannya atau penderitaannya, dan tidak berbangga yang engkau telah merawat orang yang keadaannyabegitu begini untuk mencari kemasyhuran.



6- Berusaha supaya penyakit bertambah kebergantungannya dengan tuhannya bukan kepada dirimu, dan mengingatkan bahawa penyembuh dari sisi Allah Taala

13 November, 2010

PROGRAM ASAS PEMBANGUNAN KUASA MINDA & MENGETAHUI POTENSI DIRI MELALUI TARIKH LAHIR

Alhamdulillah semalam dapat juga ana kendalikan program yang terakhir bagi tahun ni, iaitu Program Asas Pembangunan Kuasa Minda & Mengetahui Potensi Diri Melalui Tarikh Lahir yang disampaikan oleh Tuan Pengetua SMK Merapoh sendiri yang merupakan salah satu program anjuran Unit Bina Insan dengan kerjasama Panitia Pendidikan Islam & Unit Bimbingan dan Kaunseling, SMK Merapoh. Ana telah dilantik oleh pihak pentadbir bagi tahun ni menjadi S/U Unit Bina Insan setelah tahun sebelumnya kurang memberangsangkan dalam tugasan sebagai S/U Disiplin (pening jadi S/U Disiplin ni...tertekan je keadaannya).

Tuan Pengetua sedang bersemangat berceramah.

Pelajar-pelajar Tingkatan 3 yang terlibat sedang
khusyu' mendengar penerangan dari penceramah

 


Para pelajar sedang bermeditasi...kembara minda.

Pengetua sedang memberikan penerangan tentang cara
mengira tarikh lahir bagi mengatahui potensi diri.

10 November, 2010

DETOKSIFIKASI (MENEUTRALKAN RACUN)

Alhamdulillahi 'ala kulli haal. Bebaru ni, lepas ana guna Ihtazzat Strap-On yang ana beli dari Saudara Najib (promosi sikit Najib!) selama seminggu, ana dapat lihat hasilnya (walaupun ada yang kata perubatan menggunakan kaedah ni non-Islamik sebab takde dalil Al-Quran & Al-Hadith). Apa yang berlaku setelah 3 hari guna adalah tindakbalas yang dikenali sebagai healing crisis di mana kaki kanan ana berasa sakit. Kemudian selepas lebih kurang seminggu, kaki kiri ana pula yang sakit, macam kena gout. Padahal ana tak pernah kena sebelum ni. Hehehe...nampaknya semua yang terpendam mula "timbul". Kaki kiri ana sakit sampai ana jalan pun terhencot-hencot ke sekolah. Ramai rakan guru tanya kenapa.


Disebabkan sakit & agak bengkak, ana pun malam tu terus buat bekam (sendiri buat). Keluar darah merah kehitaman & berbuih-buih. ALLAHU Robbi...banyak toksid & angin dalam darah ana ni rupanya. Selalu bekam orang je...ha malam tu bekam diri sendiri. AlhamduliLLAH lepas bekam sakit semakin kurang & kaki kiri ana semakin pulih. Hari ni, dah ok dah. Najib ada tanya khabar ari tu...hehehe. Jadi lanjutan dari tu ana mula terfikir untuk melakukan detoksifikasi. Banyak toksid dalam badan nih.



Darah yang keluar berbuih-buih.





Apa tu detoksifikasi?


Detoksifikasi atau peneutralan racun dalam tubuh badan adalah sangat penting dilakukan. Tubuh kita menghasilkan pelbagai jenis enzim yang diperlukan oleh badan bagi melaksanakan berbagai fungsi metabolisme namun dalam jumlah yang terhad dan antaranya adalah proses pencernaan makanan. Apa yang menjadi masalahnya adalah tubuh badan kita tidak akan menggunakan enzim-enzim ini apabila makanan yang kita makan masih lagi mengandungi enzim.


Keadaan tubuh badan yang berterusan menggunakan enzim-enzim ini akan menyebabkannya kehabisan tenaga, dan ini akan menyebabkan berlakunya pula radang pankreas. Pankreas merupakan organ dalaman yang penting dalam menghasilkan enzim-enzim pencernaan dalam usus kecil. Oleh itu, sebarang gangguan pada pankreas boleh menyebabkan pencernaan terganggu atau menjadi tidak lancar dan tubuh pula menghasilkan semakin banyak bahan yang beracun.





Di sini suka ana berkongsikan salah satu ramuan herba yang baik untuk meneutralkan racun  dalam tubuh;


Pokok Kunyit Hitam/Temu Hitam
Pokok Terung Pipit

  1. 25g Temu Hitam/Kunyit Hitam (Curcuma Aeruginosa)
  2. 30g Terung Pipit (Solanum Tarvum
Keduanya direbus dengan air sehingga tinggal 1/3 lalu disaring dan diminum hangat.



Perkongsian oleh Yolianagsih

09 November, 2010

MERAWAT SEKELUARGA DI JERTEH

Bebaru ni, hari Jumaat di mana orang-orang India sibuk beraya, ana berkesempatan ke Jerteh (lama dah tak jejak kaki kat sana), Terengganu kerana memenuhi hajat seorang sahabat kepada adik ana yang tinggal di sana. Sahabat adik ana ni (ana namakan En. J je), isterinya mengalami sakit mata kronik. Kekadang tu air mata mengalir tak berhenti dan matanya sakit sehingga kebanyakkan bulu matanya habis gugur.

Ana bersama Wan Al-Kutani, adik ana & anak lelaki ana sampai ke sana lebih kurang pukul 10 lebih. Kehadiran kami sememangnya telah dinanti-nantikan oleh mereka sekeluarga. Dalam berkenal-kenalan & beramah mesra, Wan mendapat kejutan, bila En. J kenal & sangat rapat dengan salah seorang guru kepada Wan yang telah lama beliau cari & terputus hubungan. SubhanaLLAH....ALLAH temukan (macam jejak kasih lak) Wan dengan orang yang ada hubungan dengan gurunya yang telah lama menghilangkan diri tu. Wan telah ambik nombor handset gurunya tu dari En. J. Mudahan hubungan antara murid & guru kembali terjalin. Nama guru Wan tu Ustaz Yasad & sekarang ni katanya sudah membuka madrasah di Gunung, Bachok, Kelantan. Sebenarnya ana & Wan pernah mencarinya dulu di Tumpat, tapi tak berjumpa.

Kemudiannya sesi rawatan dimulakan dengan ana menjampi bahan-bahan untuk mandian seperti limau nipis, bungaan & air. Setelah itu ana minta pesakit mandi. Sementara menunggu pesakit mandi, ana merawat pula adiknya. Tiada masalah serius, alhamduliLLAH. Mana-mana yang ada, ana tarik & buang je (tu je yang ana reti).

Setelah pesakit utama selesai mandi, rawatan diteruskan. Semasa ana menjampi, pesakit tetiba bereaksi & menangis. Selepas beberapa ketika, keadaannya kembali tenang. Semasa proses tarik & buang, ada sedikit tentangan bilamana pesakit merasa sakit yang amat sangat pada bahagian pangkal peha kanannya. Dalam keadaan sedemikian Wan membantu ana menghancurkan & menolak "penyakit" tersebut keluar melalui kaki pesakit. Rawatan ditangguh dengan ana & Wan "memagar" pesakit disamping memberikan sedikit sebanyak nasihat & amalan untuk diamalkan.


Anak ana yang mengikuti ana merawat di Jerteh. Bergambar di Masjid Besar Jerteh.


Kami berhenti rehat dengan solat Jumaat di Masjid Besar di bandar Jerteh & makan tengahari di rumah En. J. Setelah rehat seketika, rawatan disambung pula dengan adik bongsu pesakit. Sekali lagi, alhamdulillah tiada kes serius. Ana tarik & buang je. 

Memandangkan waktu dah hampir Asar, kami terpaksa tangguhkan walaupun ada ahli keluarga En. J yang mahu mendapatkan rawatan. Dah lewat dah ni, dari pagi lagi sampai Asar. Anak ana pun dah bosan dah, lama sangat katanya. InsyaALLAH lain kali pula jika diizinkanNYA. Mudahan pesakit sekeluarga semakin pulih & sembuh...aamiin.

BERSAMA MURSYID

Alhamdulillahi 'ala kulli haal. Bebaru cuti Deepavali, ana berkesempatan balik ke Kota Bharu (tumpang member). Syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan izinNYA dapat juga ana menghadiri Majlis Zikir Perdana bersama Dato' Syeikh Murtaza, Murabbi Tarekat Ahmadiyyah Idrisiyyah dari Negeri Sembilan yang diadakan di Surau Haji Awang, Atas Banggol, Kota Bharu, Kelantan.


Ustaz Shaari bersama Dato' Sheikh Murtaza

Para ikhwan mengambil peluang untuk bersalaman dengan Dato' Syeikh Murtaza

Syeikh Wan Al-Kutani & Syeikh Abdul Quddus sebuk merakam gambar. 


Banyak ilmu, pesanan, amalan-amalan yang disampaikan oleh Dato' Sheikh Murtaza kepada ikhwan tareqat sekalian yang hadir. Sesuatu yang sangat bernilai bagi ana dalam kesempatan yang cukup terhad ini. Apa yang disentuh oleh beliau antaranya adalah berkenaan mujahadah dalam bertareqat dan juga pengijazahan amalan Ayat 33. Alhamdulillah. Pasal Ayat 33, ni dah kali yang ke-5 ana menerima ijazahnya & semuanya dari guru yang berbeza dengan sedikit sebanyak bezanya.

Wallahu a'alam....suatu pengalaman yang tak dapat ana lupakan.

03 November, 2010

DARI MANA ASALNYA KITA? - Updated!

Makhluk pertama yang dijadikan ALLAH s.w.t. adalah Ruh Muhammad s.a.w. & ianya dicipta dari cahaya "Jamal" ALLAH, sebagaimana firmanNYA dalam sebuah Hadith Qudsi, "AKU ciptakan ruh Muhammad dari cahaya ZatKU.".

Ruh Muhammad adalah ruh yang termurni sebagai makhluk yang pertama dan asal kepada seluruh makhluk lainnya sesuai dengan sabda Baginda s.a.w., "Aku dari ALLAH dan orang-orang mu'min dariku.". Dari Ruh Muhammad itulah ALLAH s.w.t. menciptakan semua ruh di Alam Lahut dalam bentuk yang terbaik yang hakiki. Alam Lahut merupakan negeri asal bagi kita, seluruh manusia ini.

Seterusnya ruh-ruh diturunkan ke alam terendah dan dimasukkan ke dalam makhluk yang terendah, iaitu jasad.


Proses Penurunan


Setelah roh diciptakan di Alam Lahut, maka iannya diturunkan ke Alam Jabarut dan dibalut dengan Nur Jabarut yang dipanggil Roh Sulthoni. Kemudiannya diturunkan lagi ke Alam Malakut dan dibalut dengan Nur Malakut yang dikenali dengan Roh Ruhani. Selanjutnya diturunkan lagi ke Alam Mulki dan sekali lagi dibalut dengan nur, iaitu Nur Mulki yang disebut sebagai Roh Jismani. Akhirnya ALLAH S.W.T. mencipta jasad dari Mulki (tanah/bumi). Setelah wujudnya jasad, maka ALLAH S.W.T. memerintahkan roh agar masuk ke dalam jasad, lalu roh pun masuk.


Ketika roh berada di dalam jasad, roh lupa pada perjanjian sebelumnya di Alam Lahut, iaitu bilamana ALLAH S. W. T. bertanya, "Alastu birobbikum (Bukankah AKU ini Tuhanmu)?" Roh menjawab, "Balaa syahidna (Bahkan! Engkaulah Tuhan kami." Kerana roh sudah lupa, roh tidak dapat kembali ke tempat asal iaitu Alam Lahut. Dengan kasih sayangNYA, ALLAH S.W.T. telah menurunkan kitab-kitab sebagai peringatan tentang hari pertemuan antara ALLAH dengan sekalian arwah di Alam Lahut. Namun sedikit sekali yang sedar dan kembali serta berkeinginan..rindu dan sampai ke kampung halaman asal manusia.


Wallahu a'alam.

26 Oktober, 2010

DIPUKAU-Updated

Assalamualaikum semua,

Semoga sentiasa dalam rahmat & keampunanNYA.

Hujung minggu baru ni ana balik Kota Bharu. Ana dok rumah mak ana di Merbau. Jadi bila balik jarang-jarang sekali ni banyaklah khabar tentang keluarga, kampung halaman, saudara mara, sahabat handai & jiran-jiran yang ana terima. 


Dalam banyak-banyak tu satu yang menarik perhatian ana, iaitu tentang jiran depan rumah mak ana yang rumahnya diceroboh (dimasuki pencuri) dan penceroboh dikatakan menggunakan kaedah pukau. Kenapa jiran ana cakap camtu? Sebab masa kejadian seisi rumah tak sedar, bahkan bila hari dah siang, dah syuruk (matahari dah naik) baru sedar. Alhamdulillah barang yang dicuri tak banyak, cuma 2 biji handset & sedikit wang. Syukur juga sebab tiada kemalangan jiwa atau kecederaan yang berlaku. Kata jiran ana, kat luar rumahnya, depan tingkap yang dipecah masuk, ada tanda-tanda/bekas-bekas seperti ritual tertentu (macam pemujaan), yang mungkin sebahagian dari ritual pukau seisi rumah. Wallahu a'alam.

Sebenarnya kejadian ini juga merisaukan ana sebab rumah mak ana sendiri dah 2 kali dimasuki pencuri. Alhamdulillah, tiada barang yang hilang. Cuma dirisaukan kejadian yang tak diingini. Kan kat dada-dada akhbar kerap terpampang kes-kes rompak & bunuh. Na'uzubillahi min zaalik.

Oleh itu suka ana berkongsi antara amalan yang boleh diamalkan untuk memohon perlindungan dari ALLAH S.W.T. dari kena pukau. Ayat-ayat ni dibaca sesudah solat 'Isya.

Ayat Penggerak
  1. Baca Ayat Penggerak
  2. Ayatul Kursi
  3. Baca Surah Al-Fiil
  4. Baca Surah Al-Quraisy
  5. Al-Mu'awwizat
  6. Doa Perlindungan

22 Oktober, 2010

KARNIVAL ICT SMK MERAPOH

Hari ni hari terakhir Karnival ICT di sekolah ana. Karnival ni berlangsung selama 2 hari bermula semalam. Berikut suasana pengunjung, pelajar & mereka yang terlibat.




Kanak-kanak dari Tabika Kemas pun turut hadir. Dok kalut main permainan komputer.

Anak ana sedang main permainan komputer kegemaran dia.

Ahh...dapat hadiah. Tahniah Imdadullah!




Gerai jualan alatan/accessories komputer.

Lagi permainan yang ada...

MAJLIS ZIKIR PERDANA TAREQAH AHMADIYYAH IDRISIYYAH

Dato Haji Murtadza Bin Haji Ahmad,
Mantan Mufti Negeri Sembilan


Majlis Zikir perdana bersama Khalifah Tariqat Ahmadiah Idrissiah Asia Tenggara, Dato Haji Murtadza Bin Haji Ahmad, Mantan Mufti Negeri Sembilan akan di adakan pada tarikh di atas di Surau Haji Awang Alim. Oleh itu di jemput ikhwan ikhwan groups ini untuk meramaikan majlis. Di majlis itu nanti InsyaAllah Sohibus Samahah Dato Haji Murtadza akan menyampaikan amanat penting kepada semua Ikhwan mengenai perjalanan tarikat ini.Diharapkan majlis ini akan menjadi sebahagian dari taman taman syurga para ikhwan sekalian.

Saturday, November 6 · 7:00pm - 8:30pm
Surau Haji Awang Alim, Kota Bharu, Kelantan

20 Oktober, 2010

PASUKAN GENDANG KETAWAK & SILAT ASLI PAHANG BUKIT KOTA


SubhanaLLAH...berkobar-kobar rasa semangat (kuat energynya tu) mendengar permainan rentak gendang perang & lain-lainnya dari Pasukan Gendang Ketawak & Silat Asli Pahang dari Bukit Kota, Bukit Bentong. Memang agak berbeza dari permainan gendang silat Kelantan, sebab Kelantan punya ada masuk serunai. Pahang punya takde serunai, tapi feeling tu tetap ada.

Antara rentak yang dimainkan oleh pasukan ini adalah;

video
  1. Gendang Perang (Gendang Silat) - berserta dengan persembahan silat sekali dari 2 pasangan
  2. Raja Berangkat
  3. Serindek
  4. Chap Lalang
  5. Raja Di Hulu
  6. Kambing Berlaga
  7. Raja Bersiram
  8. Joget Gendang
  9. Gobek Terbang
  10. Raja Di Hilir
  11. Berdayong
  12. Katok Satu
  13. Penutup Gendang Perang
video

Golongan muda sekarang ni dah jarang dapat dengar rentak-rentak gendang camni. Salah satu kesenian tempatan yang menarik.

# Harap maaf, kualiti gambar kurang memuaskan sebab ambik video guna handphone je.

19 Oktober, 2010

KEIKHLASAN DALAM BERAMAL (Renungan buat diri)

Dalam membicarakan bab keilmuan, tak kiralah apa sahaja bidang keilmuan, maka tak dapat tidak, akan pasti menyentuh tentang keluasan & ketinggian ilmu ALLAH s.w.t. Ianya tak dapat nak dijangkau oleh kecetekan pengetahuan kita manusia melainkan sekadar yang diizinkanNYA sahaja. 

Dalam menyentuh bab ilmu hikmah, banyak di antaranya yang memberi syarat kepada pengamal atau pelajar-pelajarnya yang dikatakan sebagai pantang larang keilmuan. Dalam masalah ini, sekiranya syarat atau pantang larang itu berbentuk petua semata-mata, biasanya tiada masalah. Contohnya menghindari dari memakan benda-benda berdarah seperti daging dan telur bagi tujuan 'menajamkan' mata hati atau tidak mandi selepas Maghrib bagi mengelakkan tubuh menjadi lemah atau merenung api lilin dalam suatu jangkamasa tertentu dengan tujuan mempertajamkan pandangan mata.



Pun begitu, apa sahaja petua yang diamalkan hendaklah diingat bahawa itu semua adalah hanya sekadar petua semata-mata dan bukannya sebahagian dari syariat agama. Oleh itu, janganlah sampai yang dilarang dalam petua itu kita anggap sebagai haram dan yang disuruh itu sebagai wajib

Ada satu riwayat menyebutkan bahawa seorang ibu meminta tolong dari Rasulullah S.A.W. untuk menasihati anaknya supaya mengurangkan pengambilan gula dalam makanan & minumannya. Maka dikatakan setelah Rasulullah S.A.W. mengelakkan diri Baginda daripada mengambil gula dalam tempoh 3 hari, barulah Rasulullah S.A.W. berjumpa dan menasihati anak  tersebut dan ini adalah juga termasuk dalam petua (iaitu untuk menjadikan nasihat kita mudah diterima orang, kita sendirilah kena terlebih dahulu amalkan/buat).

PERSOALANNYA:

Bagaimana kalau pantang-larang itu dikaitkan dengan hukum-ahkam agama? Contohnya, kalau anda nak amal sesuatu ilmu itu, pantang-larangnya anda mestilah menjaga solat fardhu 5 waktu, sebaik-baiknya berjemaah lagi, mesti berpuasa penuh di bulan Ramadan, mesti mengeluarkan zakat, tak boleh berzina, tak boleh minum arak, tak boleh berbohong atau menipu dan sebagainya lagi.

Dalam permasalahan ini, kita perlu mengambil kira beberapa perkara, iaitu salah satunya yang paling utama adalah adakah amal ibadah yang dikerjakan itu, kita buat dengan ikhlas mengharapkan keredhaan Allah atau hanya kerana ingin meraih kelebihan keduniaan yang mungkin diperolehi dari ilmu yang diamalkan & dipelajari? Macamana dapat kita ketahui yang niat kita itu betul atau sudah terpesong dari yang sepatutnya? Apakah ada tanda-tanda & alamatnya?

Adapun antara tanda-tanda sesuatu amalan itu tak dikerjakan dengan ikhlas & hanya didorong oleh keghairahan kita mencari kelebihan ilmu semata-mata adalah;
  1. Kita hanya mula mengerjakan ibadah, solat terutamanya hanya apabila kita mula mempelajari sesuatu ilmu atau mula menerima ijazah sesuatu keilmuan. Sedangkan kalau tak kerananya, maka kita tak terniat sedikit pun untuk mengerjakan segala ibadah tersebut.
  2. Kita semakin tekun beribadah dan beramal lantaran kerana kita semakin mengharapkan mendapat kelebihan-kelebihan keduniaan dari keilmuan yang kita pelajari & amalkan.
  3. Semakin kurangnya harapan kita terhadap ilmu yang kita tuntut atau semakin kita merasakan ianya tak lagi diperlukan sangat atau juga kerana ilmu itu kurang berkesan dan sebagainya, maka semakin malas pula kita beramal ibadah.
  4. Kita berhenti beramal ibadah apabila kita berhenti atau meninggalkan (membuang) amalan ilmu kita itu.
  5. Kita beramal ibadah atau mencegah diri kita dari perbuatan mungkar lantaran kerana takut ilmu tak menjadi atau takut ilmu makan diri.
dan sebagainya lagi.

Kalau beramal ibadah, mentoati suruhan-suruhan dan meninggalkan larangan-larangan agama dikeranakan oleh sebab-sebab di atas, bererti keikhlasan kita boleh dipersoalkan.

Meskipun pantang-larang ilmu itu pada asalnya dibuat sebagai pendorong kepada para murid atau pengamal agar toat kepada ALLAH s.w.t., tetapi bagi sesetengah murid yang tidak memahami atau kurang faham akan permasalahan sebegini, maka dia sebenarnya bukan lagi toat kepada ALLAH s.w.t. tetapi sebaliknya.

Sebuah Hadis Rasulullah s.a.w. bermaksud, "Sesungguhnya setiap amal itu tergantung pada niat. Kalau seseorang itu berhijrah kerana ALLAH dan RasulNYA, maka hijrahnya itu adalah untuk ALLAH dan RasulNYA dan jika hijrahnya itu untuk (mengahwini) seseorang wanita, maka hijrahnya itu adalah untuk apa yang ia niatkan."

Mitsalnya membaca ayat-ayat Al-Quran atau berzikir, jika dibacakan/dizikirkan dikeranakan oleh keilmuan yang kita pelajari bukan ikhlas kerana ALLAH, maka amalan itu akan menjadi sia-sia dan tiada nilainya di sisi ALLAH s.w.t. Dengan kata lain, kita telah terperangkap dengan tipu-daya syaitan melalui amalan keagamaan/kebajikan yang mana walaupun pada asalnya & asasnya amalan itu merupakan amalan soleh tapi telah bertukar menjadi amalan toleh lantaran rosaknya niat. Ditambah lagi masalahnya bila dalam keadaan sebeginilah syaitan atau jin-jin yang jahat akan mengambil kesempatan untuk menyesatkan lagi si pengamal keilmuan tadi.

Bahkan para ulama' Islam telah bersepakat menyatakan bahwa apa saja amalan yang dikhususkan semata-mata untuk mencari keredhaan Allah, tetapi kemudiannya bertukar niatnya kepada selainnya, maka seseorang itu telah jatuh syirik. Contohnya jika kita niatkan bersolat Zohor kerana Allah t.a., tetapi hati kita sebenarnya mengharapkan kelebihan-kelebihan tertentu dari kelebihan keduniaan, maka samalah sepertinya kita menyamakan kedudukan ALLAH t.a. itu dengan kelebihan-kelebihan keduniaan yang bakal diraih dari ilmu yang dipelajari atau diamalkan. Sedangkan kita semua tahu bahawa niat dalam melakukan sesuatu amalan itu wajib diikhlaskan hanya semata-mata kerana ALLAH s.w.t. dan tidak kepada yang selainNYA.

PERLUKAH KITA TINGGALKAN?

Bergantung kepada ilmu yang dipelajari, sama ada ianya menyalahi syara' atau tidak. Kalau sesuatu keilmuan itu tidak bercanggah dengan syariat, contohnya tidak melibatkan penggunaan jin atau perkara-perkara yang haramkan oleh ALLAH s.w.t., maka tidaklah perlu kita tinggalkan. Yang perlu hanyalah mengikhlaskan niat kita ketika beramal dengan keilmuan itu. Contohnya mengamalkan ilmu-ilmu pendinding diri dan keluarga, mengamalkan ilmu perubatan untuk membantu orang yang memerlukan pertolongan, mengamalkan ilmu persilatan & beladiri serta pelbagai lagi keilmuan yang baik dan berfaedah. Semuanya hendaklah diniatkan untuk mendapatkan keredhaan Allah.

Dengan kata lain, dalam konteks yang lebih luas, segala sesuatu yang baik itu boleh menjadi jalan untuk kita meraih keredhaan ALLAH s.w.t. kalau kena pembawaan & cara gayanya berlandaskan kepada syariat Islam. Setiap perkara yang baik itu ALLAH s.w.t. telah jadikannya sebagai jalan-jalan untuk hamba-hambaNYA menuju padaNYA....InsyaALLAH.

Wallahu a'alam bissowab.


(intipati nasihat diambil dari sebuah blog buat renungan diri sendiri utamanya)