السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرّحمن الرّحيم

الحمد لله ربّ العالمين والصّلاة والسّلام على أشرف الأنبياء والمرسلين سيّدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين


Adapun kemudian dari itu, ana merasa sangat gembira kerana dengan izinNya masih lagi diberikan kesempatan & kemampuan untuk sekali lagi membina blog bagi mencoretkan pengalaman ana yang mudah-mudahan akan dapat memanfaati para pembaca sekalian, insyAllah.


Pun begitu, ana yang jahil ini sangat-sangat mengharapkan teguran & pembetulan yang ikhlas serta penuh ukhuwwah Islamiyyah dari para pembaca sekiranya ada dari catatan ana nanti mengandungi kelemahan-kelemahan & kesilapan-kesilapan. Mudahan dengan teguran & pembetulan dari saudara semua, segala kesilapan & kelemahan dapat ana perbaiki. Jadi ana terlebih dahulu mengucapkan ribuan terima kasih di atas kesudian & keikhlasan saudara itu. Semoga Allah t.a. menilainya sebagai satu amalan jariah di sisiNya.


Wa Billahit Taufiq Wal Hidayah,


والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

14 April, 2016

GANGGUAN ARWAH IBU?

Beberapa minggu lepas, lebih kurang pukul 10:00 malam, ana telah dihubungi oleh seorang pemuda, rakan kepada ex-student ana dari Merapoh, Fauzi. Beliau memohon ana ikhtiarkan merawat kenalan perempuannya yang berkelakuan pelik setelah kematian ibunya. Si perempuan tersebut dikatakan kerap bercakap-cakap kononnya dengan arwah ibunya. Lagaknya seperti orang yang mengalami gangguan jiwa. 

Sedang kami bercakap melalui telefon, kedengaran suara perlahan perempuan tersebut bercakap-cakap dengan arwah ibunya. Setelah beberapa ketika, kakak pemuda tadi pula yang meracau. Mungkin kakak pemuda tu agak lemah semangat. Melihat sesuatu kejadian yang pelik macam tu boleh menyebabkan ketakutan atau panik melampau. Hal macam ni biasa berlaku, terutama dalam kes histeria...berjangkit kata orang.

Pemuda tu minta ana ikhtiarkan dari jauh. Ya, selain dari mendoakan mereka, ana ajarkan pemuda tu suatu kaedah mudah sebagai ikhtiar pemulihan. Kaedahnya;

1) Sediakan sebekas air mineral
2) Bacakan Al-Fatihah 7 kali
3) Ayatul Kursi 7kali
4) Surah Al-Ikhlas & Al-Mu'awizatain masing-masing 3 kali
5) Selawat 11 kali
6) Kemudian tarik nafas dalam-dalam, dengan perlahan-lahan tiup pada air tersebut dengan niat & doa mohon agar Allah s.w.t. menjadikan air tersebut sebagai penawar bagi pesakit.
7) Lalu air tersebut boleh lah dibagi minum, direnjis (boleh juga diisi dalam botol spray), disapu atau juga digunakan untuk mandian jika banyak.

Alhamdulillah, pemuda tu sedia untuk ikhtiar sebagaimana yang ana cadangkan. 

Setelah beberapa ketika, pemuda tersebut hubungi ana kembali. Katanya ikhtiar dia tak berjaya kerana sewaktu nak sapukan air penawar yang dah disediakannya, pesakit melawan...tak mahu disapukan air penawar tersebut. Alhamdulillah tak lama selepas tu, dengan izin Allah s.w.t. datanglah orang tempatan yang membantu dan keadaan pulih. Syukur...

Dalam keadaan ana yang dah 'berehat' ni, ana lebih suka berkongsi ilmu setakat yang ana tau dan pesakit atau mereka yang terdekat lah yang ikhtiarkan sendiri.Bahkan hal yang sedemikian kadang-kadang lebih baik, lebih besar manfaat dan kesannya berbanding dengan orang lain yang ikhtiarkan. Apatah lagi si pendosa dan si jahil macam ana ni...sebenarnya tak layak & tak patut langsung. Semoga diampunkan & dimaafkan segala dosa dan kesalahan ana dan juga tuan puan semua.

Tiada ulasan:

Catat Komen