السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرّحمن الرّحيم

الحمد لله ربّ العالمين والصّلاة والسّلام على أشرف الأنبياء والمرسلين سيّدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين


Adapun kemudian dari itu, ana merasa sangat gembira kerana dengan izinNya masih lagi diberikan kesempatan & kemampuan untuk sekali lagi membina blog bagi mencoretkan pengalaman ana yang mudah-mudahan akan dapat memanfaati para pembaca sekalian, insyAllah.


Pun begitu, ana yang jahil ini sangat-sangat mengharapkan teguran & pembetulan yang ikhlas serta penuh ukhuwwah Islamiyyah dari para pembaca sekiranya ada dari catatan ana nanti mengandungi kelemahan-kelemahan & kesilapan-kesilapan. Mudahan dengan teguran & pembetulan dari saudara semua, segala kesilapan & kelemahan dapat ana perbaiki. Jadi ana terlebih dahulu mengucapkan ribuan terima kasih di atas kesudian & keikhlasan saudara itu. Semoga Allah t.a. menilainya sebagai satu amalan jariah di sisiNya.


Wa Billahit Taufiq Wal Hidayah,


والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

27 September, 2011

RAWATAN BEKAM AL-HIJAMAH ( BEKAM SUNNAH )

76 PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN MELALUI KAEDAH BEKAM

1) Kegemukan
2) Penyakit kaki gajah
3) Sakit pinggang
4) Sakit perut
5) Sembelit
6) Gangguan jantung
7) Radang perut
8) Alergi makanan
9) Sengal tulang
10) Sesak nafas
11) Asma
12) Insomnia
13) Cirit birit
14) Kejang otot
15) Kencing manis
16) Gangguan pundi
17) Menggigil
18) Kencing malam
19) Tonsil
20) Gatal-gatal
21) Radang usus besar
22) Stress
23) Gangguan pundi hempedu
24) Pusingan haid tidak teratur
25) Masalah Ginjal
26) Tekanan darah tinggi
27) Sakit lutut dan sendi
28) Sakit kaki
29) Sakit tulang belakang
30) Gangguan jiwa
31) Stroke
32) Gout
33) Rematoid
34) Bisul
35) Kurang imun
36) Sinus
37) Sakit kawasan perut
38) Gangguan rusuk
39) Buasir
40) Mandul
41) Kuat tidur
42) Membaiki peredaran darah
43) Pembuluh darah sempit/sumbat
44) Sakit punggung
45) Badan kurus
46) Membuang tabiat merokok
47) Sakit bahu/tengkuk
48) Pekak
49) Jangkitan kuman
50) Kurang daya ingatan
51) Kurang fokus
52) Sakit punggung
53) Gangguan pundi
54) Kaki semut-semut
55) Salah urat
56) Lumpuh menyeluruh
57) Lemah syahwat dan masalah prostat
58) Pening kerana gangguan haid
59) Sakit paha dan tapak kaki
60) Sejuk tapak kaki
61) Tegang/gelisah
62) Tumor otak
63) Lutut yang kaku
64) Gangguan pankreas
65) Kejang-kejang
66) Bisu
67) Penyakit mata
68) Berhenti haid
69) Bengkak testis
70) Tekanan darah rendah
71) Penyakit rahim
72) Keputihan
73) Masalah kesuburan
74) Batuk kronik dan penyakit paru-paru
75) Sihir
76) Saka

DALIL-DALIL TUNTUTAN BERBEKAM

1) Sabda Rasulullah SAW "jika ada ubat yang dapat menyembuhkan penyakit, maka bekam juga dapat menyembuhkannya" HR Malik

2) Telah bersabda Rasulullah SAW “Tidaklah aku melewati sekelompok malaikat pada malam aku di isra`kan kecuali mereka berkata, Wahai Muhammad, suruhlah umatmu berbekam” Riwayat Ibnu Majah

3) Sabda Nabi SAW lagi "kesembuhan itu berada pada tiga hal, iaitu minum madu, sayatan pisau bekam dan sundutan dengan api (kay). Sesungguhnya aku melarang ummatku (berubat) dengan kay” Hadith Sahih Al Bukhari

INSYAALLAH dengan keizinan ALLAH.
Dicatat oleh Abi Syahid Asy-Syahidi

20 September, 2011

PENUNGGU BILIK HOTEL

Maghrib semalam ana dapat panggilan dari staff sekolah katanya adik iparnya ada masalah...diganggu penunggu bilik hotel tempat adik iparnya tu bekerja. Lepas Isya' ana ke sana bersendirian. Sesampai di kuarters JKR, kediaman staff tersebut...seperti biasa ana cuba dapatkan sedikit sebanyak maklumat berkenaan apa yg dah terjadi.
Mengikut cerita staff & mangsa, mangsa diganggu penunggu bilik hotel. Ceritanya bermula bila ada rakan sekerja mangsa yang menghubunginya dan mengatakan yang penginap di bilik berkenaan memerlukan sesuatu. Jadi mangsa membuat panggilan ke bilik tersebut beberapa kali. Ada yang mengangkat tapi tiada respond melainkan bunyi seperti telefon rosak, berdesir.... Perasaan aneh mula menyelubungi mangsa. Mangsa seterusnya bergerak ke bilik tersebut. Bila ke sana memang tiada orang dan keadaan mula mencemaskan. Mangsa merasakan semacam ada sesuatu yang mengekori beliau...dalam keadaan menyeramkan tersebut mangsa telah berlari sekuat hati meninggalkan bilik hotel tersebut dan seterusnya tidak sedarkan diri.


Sedar-sedar, magsa telah dikelilingi ramai rakan sekerja beliau, sebahagiannya membaca Yassin. Bila mangsa tanya apa yang dah terjadi. rakan mangsa menyatakan yang beliau telah kerasukan, meronta-ronta & menjerit-jerit dengan mata terbeliak merah. Ada beberapa rakan sekerja beliau yang cuba memegangnya habis dicampak & ditendangnya. Kekuatan mangsa sewaktu itu cukup luar biasa. Bila mangsa bertanyakan rakan sekerjanya tentang penginap bilik hotel berkenaan, rakannya tersebut memaklumkan yang beliau telah mendapat panggilan dari penginap dan memaklumkan yang beliau masih berada di luar hotel atas urusan kerja & bilik tersebut tak berpenghuni. Keadaan menjadi gempar. Habis tu siapa yang angkat panggilan talifon? Melihat keadaan mangsa yang tidak stabil, pengurus yang kebetulan hadir sama pada malam tu memberi kelepasan kepada mangsa untuk balik merawat diri. 

Dengar ceritanya penghuni bilik tersebut juga dengan kelam kabut telah check out pada malam tu juga. Kenapa? Tak pula dinyatakan...wallahu alam.

Jalan ikhtiar yang ana ambil adalah dengan merukyah bahan untuk mandian & seterusnya merukyah mangsa. Alhamdulillah tiada entiti-entiti asing pada mangsa kerana makhluk tu nampaknya hanya berminat untuk tinggal di bilik hotel tersebut sahaja. Apa yang ana risaukan adalah bila mangsa kembali menyambung kerjanya di sana. Dari pemerhatian ana, nampaknya ada beberapa bilik hotel yang menjadi port  bagi makhluk-makhluk tu lepak...ermph...PENUNGGU BILIK HOTEL...seronok dapat dok free kat hotel.

 
Adakah ana perlu naik ke sana untuk menangani permasalahan bilik berpenunggu ni? 

Wallahu 'alam...rasanya baik ana jadi penunggu kat klinik sekolah ni, menunggu kalau-kalau ada pelajar yang sakit & memerlukan rawatan.

13 September, 2011

BERPAGI DI BALAI POLIS MERAPOH

Semalam warden call ana tanya pandangan  tentang suatu kes terbaru yang berlaku di asrama SMK Merapoh yang pada pandangan beliau agak serius. Jadi ana memberikan pandangan ana setakat yang diizinkan. Kemudiannya pagi ni sekali lagi warden maklumkan ana & memohon khidmat ana untuk menyoal siasat suspek dalam kes ni kerana suspek tak memberi kerjasama kepadanya dalam siasatan. Ana mohon warden panggilkan saksi terlebih dahulu untuk mendengar keterangannya, lepas tu ana minta warden memanggil salah seorang suspek. Alhamdulillah, urusan soal siasat berjalan lancar, suspek mengaku melakukan kesalahan berkenaan. 

Walaubagaimanapun ana tak dapat meneruskan kepada suspek yang lain kerana OCS & anggotanya dari Balai Merapoh sampai ke sekolah lebih kurang pukul 8:30 pagi sebagaimana dijanjikan. Warden telah maklumkan hal ni kepadanya semalam. Jadi ana menyerahkan permasalahan ini kepada pihak polis. Setelah disoal siasat, semakin ramai pelajar yang disyaki terbabit dengan kesalahan yang berlainan pula. 

Setelah beberapa ketika, OCS memaklumkan yang pihak mereka ingin membawa kesemua pelajar ke balai untuk diambil keterangan & urusan selanjutnya. Jadi warden dan GPK HEM telah bersiap sedia untuk ke sana selaku wakil pihak sekolah. Dalam keadaan itu, ana turut diminta oleh warden untuk ikut sekali kerana ana yang ada maklumat & berjaya menrungkai sebahagian kecil dari permasalahan berikut....biiznillah.

Jadi pagi tadi ana pun turut sama ke balai. Pihak polis dengan cadangan dan permintaan dari waris pelajar telah membuat pemeriksaan urin. Masyallah...sebagaimana dijangka, 2 positif, manakala 5 lagi pelajar tak mahu kencing. Sebelum balik tadi ana dimaklumkan yang kelima-lima pelajar tu masih ditahan di balai.

Ini merupakan pengalaman pertama ana ke balai polis kerana kes pelajar-pelajar sepanjang 8 tahun jadi guru. Sebelum ni warden, guru disiplin & GPK HEM je. Kali ni dengan ana-ana sekali terheret sama gara-gara menyual siasat suspek. Sebenarnya kami bercadang nak selesaikan kes ni di peringkat sekolah je...tapi bimbang kalau-kalau menjadi parah.

Sedih melihat remaja sekarang yang tiada hala tujuan dalam hidup mereka...bukan tak diberi tahu, bahkan dah puas nasihat, tapi cabaran dihadapi mereka tak dapat mereka hadapi dengan bijak.

Wallahu 'alam. Kepada Allah jua di mohon perlindungan dari segala fitnah dunia, lebih-lebih lagi fitnah di akhirat.

10 September, 2011

NASIHAT IMAM ALI BIN ABI THALIB

Hidupkanlah hati dan fikiranmu dengan menerima dan memperhatikan nasihat. Jadikanlah kesolehan sebagai penolong untuk menghilangkan keinginan- keinginan nafsumu yang tidak terkendali. Binalah budi pekertimu dengan pertolongan keyakinan yang tulus pada agama dan Allah.

Taklukkanlah keinginan-keinginan peribadimu, kesesatan hatimu dan keburukanmu dengan senantiasa mengingat kematian. Sedarilah akan kefanaan hidup dan segala kenikmatannya. Insafilah kenyataan dari kemalangan dan kesengsaraan yang senantiasa menimpamu serta perubahan keadaan dan waktu. Ambillah pelajaran dari sejarah kehidupan orang-orang terdahulu.

Jangan membicarakan apa yang tidak engkau ketahui. Jangan bertanggapan dan memberi pendapat atas apa yang kau tidak berada dalam kedudukan untuk memberi pendapat tentangnya. Berhentilah jika khawatir akan tersesat. Adalah lebih baik berhenti disaat kebingungan daripada maju meredah bahaya-bahaya yang tak tentu dan risiko-risiko yang tak terduga.

Berjuanglah dan berjihadlah demi mempertahankan dan demi tegaknya kalimat Allah. Jangan takut dan khawatir bahwa orang-orang akan mengejekmu, mengecam tindakanmu dan memfitnahmu. Janganlah gentar dan ragu membela kebenaran dan keadilan. Hadapilah dengan sabar penderitaan dan kesengsaraan yang menimpa. Hadapilah dengan berani rintangan yang menghalangi ketika engkau berupaya mempertahankannya. Sokonglah kebenaran dan keadilan setiap kali engkau menjumpainya.

Binalah kesabaran dalam menghadapi segala kesulitan, bencana dan kesengsaraan. Kesabaran merupakan salah satu di antara moral yang tertinggi dan akhlak yang mulia, dan merupakan suatu kebiasaan yang terbaik yang dapat dibina. Bersandar dirilah kepada Allah dan mintalah senantiasa perlindunganNya dari segala bencana dan penderitaan. Jangan mengharap pertolongan dan perlindungan dari siapapun kecuali Allah.

Ketahuilah bahwa sombong dan bangga diri adalah bentuk-bentuk kebodohan dan berbahaya bagi jiwa dan fikiran. Oleh kerana itu, jalanilah kehidupan yang seimbang dan berusahalah untuk berlaku jujur dan tulus. Apabila mendapat bimbingan dari Allah untuk mencapai apa-apa yang diinginkan, maka janganlah berbangga dengan perolehan itu. Tunduk dan merendahlah di hadapan Allah dan sedarlah bahwa keberhasilan itu semata-mata kerana kasih dan kurnia-Nya.

(Nasihat dari Ali bin Abi Thalib. Wafat 21 Ramadlan 40 H ,10 Oktober 680).

MAHABBAH

Abu Nasr as Sarraj at-Tusi seorang tokoh sufi terkenal membagi mahabbah kepada tiga tingkat :


(1) Mahabbah orang biasa, yaitu orang yang selalu mengingat Allah SWT dengan zikir dan memperoleh kesenangan dalam berdialog dengan-Nya serta senantiasa memuji-Nya

(2) Mahabbah orang siddik (orang jujur, orang benar) yaitu orang yang mengenal Allah tentang kebesaran-Nya, kekuasaan-Nya dan ilmu-Nya. Mahabbah orang siddik ini dapat menghilangkan hijab, sehingga dia menjadi kasysyaf, terbuka tabir yang memisahkan diri seseorang dari Allah SWT. Mahabbah tingkat kedua ini sanggup menghilangkan kehendak dan sifatnya sendiri, sebab hatinya penuh dengan rindu dan cinta kepada Allah

(3) Mahabbah orang arif, yaitu cintanya orang yang telah penuh sempurna makrifatnya dengan Allah SWT. Mahabbah orang arif ini, yang dilihat dan dirasakannya bukan lagi cinta, tetapi diri yang dicintai. Pada akhirnya sifat-sifat yang dicintai masuk ke dalam diri yang mencintai. Cinta pada tingkat ketiga inilah yang menyebabkan mahabbah orang arif ini dapat berdialog dan menyatu dengan kehendak Allah SWT


Doa Nabi Muhammad SAW : 'Ya Allah, anugerahkanlah kami cinta-Mu, Dan cinta kepada siapapun yang mencintai-Mu dan amalan yang akan membimbing kami kepada cinta-Mu.


06 September, 2011

INTIPATI WASHIQATUL AMAL AD-DANDARAWIAH


Seperti yang di Syarahkan Oleh Ustaz Haji Saari Hussin pada 14hb Ogos 2011 kepada Tuan Mohd. Nizam Al Jabal Marky, di rumahnya di atas Banggol, Kota Bharu, Kelantan.


MATLAMATNYA
1. Meninggikan agama dan orang Islam
2.Meningkat manusia jiwanya kepada manusia yang dimuliakan hinggakan kepada tahap maqam Ikhlas dan maqam Insanul Kamil
3. Menyatukan umat dibawah pimpinan Rasulullah SAW


7 LANGKAH UNTUK MENCAPAI MATLAMAT INI.

Pertama : Membebaskan diri dari semua ketakutan. Nafsu dan makhluk serta belenggu was-was dengan seruan sepenuh hati dengan seruan "الله أكبر ونحن المحمديون ولله الحمد" (Allahu Akbar Nahnu Muhammadiyu Nawalillah Hilhamd)

Kedua : Mengambil contoh tapak kasut Baginda Rasulullah SAW  sebagai lambang yang mengiklankan kita bahawa ianya bersiap sedia untuk mengikut jejak langkah perjalanan Rasulullah saw. (طريق المعية المحمدية) Firman Allah swt: (Al Fath:29 ‘Muhammad (s.a.w) ialah Rasul Allah; dan orang-orang Yang bersama dengannya…’

‘Muhammad (s.a.w) ialah Rasul Allah; dan orang-orang Yang bersama dengannya…’

Ketiga : Membina fikrah yang diasaskan oleh Rasulullah saw dengan menghayati yang empat iaitu;

i. Maslab/Syar'iah (مدرسة الشريعة النبوية)
Dengan mengambil mana-mana mazhab Fiqh Islami serta mempelajari hukum-hukum ibadat serta asas-asas muamalat bagi menunaikan setiap hukum-hakam dan segala bentuk pergaulan yang bertepatan dengan mazhab Islam yang ia berkuasa mengerjakannya mengikut tabiat warna kulit dan tampat-tempat yang dibolehkan.

Firman Allah SWT, 'Tanya ahli zikir jika kamu tidak mengetahui'

Firman Allah swt: (Al Anbia’:7)
‘dan Kami tidak mengutus Rasul-rasul sebelummu (Wahai Muhammad) melainkan orang-orang lelaki Yang Kami wahyukan kepada mereka (bukan malaikat); maka Bertanyalah kamu kepada AhluzZikri" jika kamu tidak mengetahui.’

Berkata ulamak:
فواجب تقليد جبر منهم : كذا حكي القوم بلفظ يفهم
‘Maka wajiblah mengikut mereka yang lebih arif dikalangan mereka sebagaimana yang telah diterangkan oleh mereka dengan cara yang difahami.’

Bermakna hendaklah kita mengikut orang-orang yang mahir tentang perkara syara' 

ii. Suluk /Suffiyah (مدرسة الآداب المحمدية)
Mengambil mana-mana ‘Santapan Ruh’ (مشرب روحى) daripada guru yang berpengalaman iaitu pengalaman dzauq dan wijdan dengan mempelajari kaedah-kaedahnya supaya mendapat madad dan dapat merasai halawah (kemanisan) serta mendapat Nur yang mampu membebaskan diri seseorang dari sifat Ananiah (ego) dan membersihkan ruhnya dari karat karat hati. Yang akhir nya dapat menghayati sifat-sifat:
• Benar (الصدق) pada perkatan dan keazaman
• Amanah (الأمانة) pada pergaulan dan semasa berseorangan
• Malu (الحياء) pada pergaulan bersama keluarga dan manusia seluruhnya
• Berani (الشجاعة) pada kebenaran serta sabar ketika menghadapi saat-saat genting.

Berkata Ibnu Arabi:
من يبنى إيمانه بالبراهين والستدلال فقط لا يمكن الوثوق بإيمانه فهو يتأثر بالاعتراضات فاليقين لا يستنبط بأدلة العقل إنما يغترف من أعماق القلب
Maksud: ‘Sesiapa membina keimanannya dengan keterangan dan dalil-dalil sahaja tidak mungkin dia dapat berpegang dengan keimanannya sementara itu ia akan menghadapi halangan-halangan dimana keyakinan tidak dapat disimpulkan dengan berdalil akal akan tetapi keimanan itu dapat diselami daripada lubuk hati.’

iii. Taawuniah (مدرسة منهج التعاون المحمدي الكريم)
Sistem bergabung ketika takut dan bersepakat semasa susah bersama keluarga dan jiran tetangga serta masyarakat bagi melahirkan ummah yang teguh (تضامن عند الفراغ وتكافل عند العسرة)

iv. Politik (مدرسة منهاج السياسية النبوية الرحيم)
Sistem politik Rasulullah saw yang penyayang kasih-mengasihani yang berlemah lembut keatas tiap mukmin tanpa batas perkauman, puak, bangsawan, kampung dan neger dimana sahaja mereka berada dengan sesiapa sahaja yang melanggari batas-batas kenegaraan dengan menghubung jalinkan umat yang satu sebagai satu anggota badan yang mengadu sakit lalu sebagai satu anggota apabila mengadu sakit lalu dituruti oleh anggota lain.

Sabda Rasulullah saw: (Muttafaqun alaih)
مثل المؤمنين في توادهم وتراحمهم وتعاطفهم كالجسد الواحد إذا اشتكى منه عضوا تداعي له سائر الأعضاء بالسهر والحمّى
Maksud: ’Perumpamaan orang-orang yang beriman itu pada berkasih-sayang, hormat-menghormati serta kasih-mengasihi bagai satu jasad manusia apabila mengadu satu anggota mengadu sakit lalu dituruti oleh anggota yang lain dengan kesakitan berjaga malam dan bersama tidak tidur.’

Keempat: Wajib memahami tabiat semulajadi ikatan manusia yang dibina di atas syariat dan adab perjalanan Rasulullah saw (صوفي) dengan dua ikatan kejiwaan (روابط الوجدانية) dan empat ikatan kewujudan (روابط الوجودية)

i. IKATAN KEJIWAAN (روابط الوجدانية)
Yang berkaitan dengan manusia semasa hidup dan selepas mati yang lahir daripada perasaan yang sensitif dikawali oleh perimbangan untuk mencapai sesuatu ketinggian hemahnya dengan empat ikatan;

• Ikatan keperibadian terhadap Allah swt dengan ikatan keagamaan, sabda Rasulullah saw:

• Ikatan keperibadian terhadap Rasulullah saw dengan dua ikatan:-

[1] Ikatan keimanan dengan risalahnya yang berbentuk universal. Sabda Rasulullah saw:
لا يؤمن أحدكم حتى أكون أحب إليه من نفسه وعترتي أحب إليه من عترته
Maksudnya: Tidak sempurna iman seseorang kamu sehingga aku adalah lebih ia kasihi daripada dirinya dan zuriatku lebih ia kasihi daripada zuriatku.

[2] Ikatan ketundukan kepada kepimpinan Rasulullah saw yang menyatukan ummah. Firman Allah swt: (Al Ahzab:6)
Maksudnya: Nabi itu lebih utama pada orang-orang Yang beriman daripada diri mereka sendiri;

• Ikatan keperibadian dengan Sultan Dandarawi yang pertama Sidi Muhamad As Sultan sebagai ikatan cucu dengan datuknya sebagai intisab maknawi (انتساب المعنوي) bagi mendapat gelaran ‘Dandarawi’ sehingga dengan panggilan ini semua bagaikan satu kumpulan yang bercabang di dalam keluarga yang satu di pelusuk Negara.

• Ikatan keperibadian bapak Ruh terhadap Imam Dandarawi yang kedua Sidi Abbas Al Imam sebagai ikatan bapa ruh supaya setiap individu timur dan barat, utara dan selatan menjadi milik bagi ummah dan ummah menjadi milik bagi individu sebagai penolong dan pembenteng.

ii. IKATAN KEWUJUDAN (روابط الوجودية)
Lahir daripada perasaan yang suci dikawali oleh perimbangan akal yang sihat agar tidak tersesat kebenaran serta dapat menguasai tindak balas hatinya yang hidup supaya tidak terpadam nalurinya dengan empat ikatan;

• Ikatan Individu Pengikut Usrah Dandarawiah (ابناء الاسرة الدندراوية) terhadap rumpun kaumnya dengan ikatan perkauman tanpa ta’sub seperti dengan saudara maranya sekalipun berlainan arus pemikiran supaya tidak ada pulau memulau, benci membenci yang diharamkan oleh Islam. Sabda Rasulullah saw; (Riwayat Muslim)
لا تحاسدوا ولا تناجشوا ولا تباغضوا ولا تدابروا
Maksudnya: Maka janganlah kamu berhasad dengki, jangan tipu menipu, jangan benci membenci dan janganlah kamu belakang membelakangi satu sama lain.

• Ikatan Individu Dengan Sahah Usrah (ساحات الاسرة) dengan lapisan masyarakat sebagai hubungan setempat tanpa melihat kepada perbezaan kemanusiaan samada kaya dengan miskin, alim dengan jahil, pemerintah dengan rakyat, yang kuat dengan yang lemah yang mana semuanya adalah pembantu kepada pembinaan ummah Muhammad SAW.

• Ikatan Individu Setiap Pengikut Usrah Dandarawiah Dengan Tanah Air dengan hubungan tanpa taasub kenegerian dimana merekalah sebagai orang beramanah dengan amanahnya penjaga kepada harta bendanya serta pengawal kepada tanah airnya.

• Ikatan Individu Terhadap Pemerintah Negaranya dengan ikatan wala’ (الولاء ) selama masa pemerintahan tetap atas undang-undang am serta terikat dengan undang-undang tanpa dibantah dengan melulu supaya tidak mudah terhunus senjata pemerintah terhadap rakyat. Begitu juga wala’ tidak boleh dipaksa kerana ia adalah kemuncak bagi politik didalam melaksanakan tuntutan sesebuah Negara yang mempunyai rakyat.

Kelima: Mengambil berat dengan empat pembentukan diri sebagai persamaan yang merupakan peringkat keagungan manusia iaitu;

Badan - Solat , puasa, makan dan tidur dapat mencapai ke tahap kesihatan pada setiap pergerakan

Ruh - Ruh safafiah, iaitu ruh yang bercahaya hati dengan nur iman dan terbuka mata bashirah dan merasai kemanisan dengan zikrullah dan selawat keatas junjungan besar Nabi Muhamad saw sehingga dapat mencapai ke darjat kemanisan iman dengan kehalusan perasaan dengan cahaya keimanan. Firman Allah swt: (

Nafsu - Menahan diri daripada tuntutan nafsu dengan mengeluarkan zakat serta membanyakkan sedeqah. 

Firman Allah swt: (At Taubah:103)
Maksudnya: Ambilah (sebahagian) dari harta mereka menjadi sedekah (zakat), supaya dengannya Engkau membersihkan mereka (dari dosa) dan mensucikan mereka (dari akhlak Yang buruk); dan doakanlah untuk mereka,

Akal - Sampai ketahap ketenganan iaitu As Sakinah dengan sentiasa berfikir yang tepat dan waras dengan Ilham Muqarraqin dengan melalui bacaan Al Quran dan Hadith-hadith Nabi SAW

Keenam: Menjadikan diri bersifat Insanul Ummah iaitu bersatu hati sehingga jadilah seperti satu ummah tanpa merasai pelik serta berlainan dengan orang lain yang berbeza tempatnya.

Bentuk Ummah (Manusia)
• Kanak-kanak - Bersifat suci serta terlepas daripada taklif
• Pemuda - Bersifat pintar dan cergas
• Dewasa - Bersifat matang dengan kemahiran
• Orang tua - Bersifat sopan santun

Bentuk lapisan masyarakat
• Golongan kaya - Golongan miskin (Faqir)
• Golongan alim - Golongan jahil (Ummi)
• Golongan Kuat - Golongan lemah
• Golongan Pemerintah - Golongan rakyat

Bentuk penduduk dan permukaan bumi
• Ahli bukit -sifat kasarnya
• Ahli gurun -sifat kerasnya
• Ahli dataran -sifat sederhananya
• Ahli pantai -sifat berubah-ubahnya

Bentuk warna kulit manusia
• Berkulit putih - Sifat sukakan kemuliaan
• Berkulit hitam - Sifat kesabarannya
• Berkulit merah - Sifat ketamakannya
• Berkulit kuning - Sifat ketekunannya

Ketujuh: Menjadikan kasih sayang yang ikhlas dan sejati dengan menjadikan diri setiap individu berada pada diri saudaranya serta sentiasa hidup bersama-samanya di mana sahaja dia berada mengikut jejak langkah Rasulullah saw dengan memecahkan perkauman dan perbezaan lapisan masyarakat supaya semuanya dapat membentuk ‘Jam’u Insan Muhamad’ (جمع إنسان محمد صلى الله عليه وسلم).

MUKASYAFAH & KAROMAH


Terjemahan dari kitab Risalatul Murid ( Petunjuk Jalan Tariqat) - Al Imam Habib Abdullah Alwi Al Haddad

MUKASYAFAH

Diantara perkara-perkara yang boleh membahayakan seorang murid ialah mencita-citakan Mukasyafah (penyingkapan rahasia-rahasia Tuhan) dan mengharapkan kekeramatan serta perkara-perkara diluar kebiasaan adat berlaku atas dirinya. Ingatlah wahai murid, bahwa perkara-perkara serupa ini tidak akan muncul selagi kamu dituntut atau diminta-minta dengan berdasarkan hawa dan nafsu kerana pada kebiasaanya ia tidak akan muncul melainkan pada orang-orang yang membencinya dan tidak menduganya sama sekali.

Keterangan:
Kebanyakkan murid dan salik bercita-cita untuk memperolehi ‘mukasyafah’ iaitu terbukanya rahasia-rahasia Tuhan dan bila terbukanya rahasia ketuhanan maka beralihlah ia untuk mencapai kedudukkan keramat yang mempunyai perkara-perkara diluar kebiasaan adat resam sebagai manusia biasa kerana tercapainya kedudukkan keramat akan membawanya kepada kedudukkan luar biasa, macam ‘superman’. Ingatlah wahai murid dan salik, perkara ini tidak akan datang selagi kamu mencarinya atau meminta-minta dengan berlandaskan hawa nafsu. Kerana pada kebiasaanya keramat ini tidak akan datang melainkan pada orang-orang yang sangat membencinya dan tidak sangka sama sekali bila ia datang. Orang yang benci pada kedudukkan keramat ini adalah semata-mata tidak mahu diganggu oleh manusia lain kerana tumpuan yang selama ini diberikan untuk Allah akan beralih kepada manusia dengan terpaksa melayani fi’il tabiat manusia yang hanya ingin kesenangan dan menolak kesusuhan kerana kebanyakkan manusia sebegini adalah manusia yang buta mata hatinya.

Adakalanya perkara-perkara seumpama keramat dan sebagainya itu berlaku juga pada golongan orang yang tertipu dengan cita-cita untuk mencelakakan dirinya dan sebagai suatu pengujian terhadap kamu Mu’minin yang lemah I’tikadnya. Semua itu tidak boleh dikira sebagai keramat yang benar, malah ia merupakan sebagai suatu penghinaan kepada orang orang yang mendakwa keramat itu. Sebab keramat hanya lahir (ada) pada orang-orang ahli istiqamah, yakni orang-orang yang sudah terkenal lurus dalam perjalanannya.

Keterangan:
Kadang-kadang perkara seperti keramat berlaku juga pada orang yang tertipu dengan angan-angannya. Ini adalah sebagai hukuman dari Allah untuk mencelakakan dirinya dan sebagai pelajaran bagi kaum mu’minin yang lemah keyakinannya terhadap Allah Taala. Sekiranya berlaku juga sesuatu diluar dugaan manusia itu adalah ‘ketetapan hukum yang berlaku pada masa itu’ bukan pada keramat seperti yang didakwa oleh orang yang tertipu dan orang yang ditipu. Keramat hanya akan datang pada orang-orang yang ahli di dalam istiqamah sahaja. Istiqamah di dalam menjalankan ketaatan perintah Allah Taala dan RasulNya. Sangatlah mudah untuk mengetahui seseorang itu menerima anugerah keramat ataupun tidak, lihatlah akan ketaatannya pada perintah Allah dan RasulNya. Maka dengan itu janganlah lekas terperdaya dengan dakwaan seseorang itu keramat atau tidak, lihatlah pada istiqamahnya.

Wahai kamu murid! Sekiranya Allah Taala telah memberikan penghormatan keramat kepada kamu, maka hendaklah kamu mensyukuriNya. Awas, janganlah pula kamu berhenti dari meneruskan amalan kamu lantaran keramat itu telah muncul atas diri kamu. Juga hendaklah kamu tidak bermegah sangat dengan keramat itu, lalu kamu mengantungkan semua harapan ke atasnya. Hendaklah kamu merahsiakan keramat itu dari orang ramai dan jangan membicarakannya dengan mereka.

Keterangan:
Sekiranya ditakdirkan oleh Allah Taala memberikan penghormatan keramat kepada kamu, maka hendaklah kamu mensyukuriNya atas pemberianNya. Tapi ingat! Selagi kamu tidak tahu mensyukuriNya bagaimana mungkin penghormatan keramat akan diberikan? Dan janganlah pula kamu lalai dari meneruskan amalan ketaatan kerana keramat sudah dapat dan kerana telah sibuk melayani manusia . . . Janganlah kamu bertepuk dada lantaran keramat itu dan mengantungkan semua harapan kamu ke atasnya. Kalau perbuatan itu tidak dibuat macam mana orang nak tahu kamu keramat? Rugilah . . . Duit tak masuk . . . Rahasiakan keramat itu dari orang ramai dan jangan membicarakannya kalau kamu tidak mahu disibukkan oleh mereka . . .

Akan tetapi, jika semua itu tidak pernah muncul atau lahir atas diri kamu, meskipun kamu telah banyak beramal dan beribadat, maka janganlah sampai kamu mencita-citakannya dan jangan juga merasa kesal dan dukacita, apabila dengan tiba-tiba ia hilang tidak menjelma lagi.

Keterangan:
Sekiranya keramat itu tidak muncul atau datang atas diri kamu walaupun kamu telah banyak
beramal dan beribadat, janganlah kamu berangan-angan kepadanya dan jangan merasa kesal atau dukacita apabila hilang dengan tiba-tiba atau tidak datang lagi. Kembalikan fikiran kamu kepada ‘kenapa aku berada disini'.


HAKIKAT KERAMAT

Ketahuilah, wahai murid yang budiman, bahwasanya keramat yang merangkum semua jenis keramat, samada keramat yang hakiki (betul), mahupun keramat yang bukan hakiki, yakni rupanya saja kelihatan seperti keramat, tapi yang betulnya bukan keramat; semua itu berasal dari istiqamah (berlaku lurus dalam jalan Allah); iaitu menurut perintah dan menjauhi larangan, lahir dan batin.

Keterangan:
Hakikat keramat semuanya berasal dari istiqamah kepada Allah Taala dan sentiasa berada
pada jalan yang lurus berpandukan Al-Quran dan Sunnah RasulNya...menjunjung tinggi segala perintah dan menjauhi segala laranganNya, zahir dan batin. Itulah keramat hakiki (yang benar).

Lantaran itu, hendaklah kamu membetulkan istiqamah kamu itu serta memeliharanya dengan baik, kelak semua kaun (alam) langit dan bumi akan terdorong untuk memberikan khidmat kepada kamu, sehingga kamu tidak akan terlindung lagi dari Tuhan kamu dan kamu tidak masyghul (sibuk) lagi dengan selain dari melaksanakan kehendak-kehendakNya.

Keterangan:
Oleh kerana itu hendaklah kamu sentiasa menyelidiki dan membetulkan istiqamah dan memeliharanya dengan baik, semata-mata kerana Allah, BUKAN MENGINGINKAN KERAMAT! Pasti Langit dan Bumi akan memberi khidmat mereka kepada kamu sehingga kamu tidak akan terlindung lagi dari Tuhan, ini adalah perjanjian Allah Taala kepada hambaNya yang menjaga istiqamah mereka. Kamu tidak sibuk lagi dengan selain dari melaksanakan kehendak-kehendakNya.


05 September, 2011

MAJLIS PERHIMPUNAN GURU/WAKIL GURU & AHLI TAPAK SUCI 2011

Alhamdulillahi 'ala kulli haal...pada Sabtu, 3hb Sept 2011, ana telah diizinkanNya untuk hadir perhimpunan guru/wakil guru serta ahli Tapak Suci di Pondok Pancor, Kota Bharu, Kelantan. Syukran jazilan atas jemputan.


Majlis dimulai dengan tahlil dan doa selamat, diikuti dengan sedikit perkongsian pengalaman beberapa orang lama dalam Tapak Suci yang juga merangkap guru/wakil guru di serta negara. Namun ramainya di Kelantan sendiri. Ana bersyukur kerana dapat mengenali, berkenalan dan beramah mesra dengan orang-orang lama di samping menimba pengalaman mereka sebagai panduan kepada diri ana yang masih baru dalam Tapak Suci ni. Perkongsian pengalaman mereka insyallah akan dijadikan teladan & nasihat mereka akan dijadikan panduan & ingatan sebagai salah seorang ahli Tapak Suci. 

Abang Saiful Hazami sedang menyampaikan pengalaman beliau dalam Tapak Suci.

Sebahagian ahli-ahli lama Tapak Suci.


Masuk jugok gambar ana...dok nyelit tengoh orang rama...

Dato' Nik Amar bersama-sama guru/wakil guru Tapak Suci.

Penerimaan ahli-ahli baru yang turut sama diadakan.


Kemudiannya majlis diserikan lagi dengan demonstrasi 10 jurus asas yang asal sebagaimana yang diperturunkan oleh Allahyarham Abe Ya oleh salah seorang anak murid Abe Him (orang lama), gerakkan silat oleh Abe Mat (salah seorang jurulatih ana semasa di gelanggang baru Tanjung Chat, Kota Bharu) & juga Abe Saiful Gerak Haq. 

10 Jurus Asas Tapak Suci (Asal)

video

Gerak oleh Abg Mat
video

Gerak oleh Abg Saiful
video



Majlis kemudiannya diteruskan dengan sesi pergambaran & jamuan oleh Dato' Nik Amar yang juga merupakan seorang dari Guru Persilatan Tapak Suci.