السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرّحمن الرّحيم

الحمد لله ربّ العالمين والصّلاة والسّلام على أشرف الأنبياء والمرسلين سيّدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين


Adapun kemudian dari itu, ana merasa sangat gembira kerana dengan izinNya masih lagi diberikan kesempatan & kemampuan untuk sekali lagi membina blog bagi mencoretkan pengalaman ana yang mudah-mudahan akan dapat memanfaati para pembaca sekalian, insyAllah.


Pun begitu, ana yang jahil ini sangat-sangat mengharapkan teguran & pembetulan yang ikhlas serta penuh ukhuwwah Islamiyyah dari para pembaca sekiranya ada dari catatan ana nanti mengandungi kelemahan-kelemahan & kesilapan-kesilapan. Mudahan dengan teguran & pembetulan dari saudara semua, segala kesilapan & kelemahan dapat ana perbaiki. Jadi ana terlebih dahulu mengucapkan ribuan terima kasih di atas kesudian & keikhlasan saudara itu. Semoga Allah t.a. menilainya sebagai satu amalan jariah di sisiNya.


Wa Billahit Taufiq Wal Hidayah,


والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

18 April, 2014

KES TERLAMPAU SAYANG

Tengah malam Khamis bebaru ni ada seorang akak berbalas pesanan ringkas menceritakan tentang masalah yang dia hadapi kepada ana. Ringkasnya berkenaan anak angkat perempuannya yang sekarang sedang dilamun cinta dan berhajat untuk berkahwin dengan jejaka pilihannya.

Masalahnya, akak tersebut tak dapat menerima realiti yang dia mungkin bakal berkongsi kasih sayang anak angkatnya itu dengan bakal menantu angkatnya. Beliau melihat bakal menantunya itu seolah-olah pesaing beliau. Beliau menyatakan yang dia sangat menyayagi anak angkatnya itu yang telah dibela semenjak berumur 9 tahun lagi, Darjah 2 dan sekarang dah berumur 22 tahun...hehehe dah boleh mengundi dah. Dia sukar...sangat sukar untuk 'melepaskan' anaknya tu ke 'tangan' orang lain sehingga menganggu emosi, bahkan aktiviti kehidupan seharian beliau.

Pagi tadi, lebih kurang pukul 9:44 am ana telah ke kuarters beliau untuk sesi kaunseling sebenarnya. Dari pengamatan ana, akak tu sekarang rasa sangat tertekan, apatah lagi anak angkat keduanya bakal meninggalkan dia juga untuk melanjutkan pelajaran ke institut pengajian tinggi. Beliau hanya ada dua orang anak angkat tu je...jadi 'kehilangan' mereka dari kehidupan rutin beliau memang memeritkan. Erm...simptom Ignatia nih. Kebetulan remedi homeopati tak bawa pulak... انشاءالله lain kali lah.

Ya, ana faham. Tapi selaku orang tua, anak-anak bukan selamanya akan jadi bebudak, mereka akan membesar, berkahwin & membina kehidupan mereka sendiri juga nanti. Mereka juga ada kehidupan mereka sendiri. Ini suatu realiti pahit yang semua mak bapak perlu terima dengan hati terbuka. Selaku orang tua, sebaiknya kita doakan kebaikan untuk anak-anak kita. Kekadang kita sendiri tak tahu dengan pasti apakah yang terbaik bagi mereka, jadi serah dan mohon kepada Allah SWT agar mengurnikan mereka kebaikan dalam segala tindak tanduk diorang.

Cuma sebagai anak, janganlah pula kita lupa pada orang tua kita yang telah banyak berjasa kepada kita. Jangan pula kita meminggir atau membelakangkan mereka, apatah lagi membuang mereka dari hidup kita.

Suatu pengajaran & pengalaman di pagi Juma'at yang mulia ini.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan