السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرّحمن الرّحيم

الحمد لله ربّ العالمين والصّلاة والسّلام على أشرف الأنبياء والمرسلين سيّدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين


Adapun kemudian dari itu, ana merasa sangat gembira kerana dengan izinNya masih lagi diberikan kesempatan & kemampuan untuk sekali lagi membina blog bagi mencoretkan pengalaman ana yang mudah-mudahan akan dapat memanfaati para pembaca sekalian, insyAllah.


Pun begitu, ana yang jahil ini sangat-sangat mengharapkan teguran & pembetulan yang ikhlas serta penuh ukhuwwah Islamiyyah dari para pembaca sekiranya ada dari catatan ana nanti mengandungi kelemahan-kelemahan & kesilapan-kesilapan. Mudahan dengan teguran & pembetulan dari saudara semua, segala kesilapan & kelemahan dapat ana perbaiki. Jadi ana terlebih dahulu mengucapkan ribuan terima kasih di atas kesudian & keikhlasan saudara itu. Semoga Allah t.a. menilainya sebagai satu amalan jariah di sisiNya.


Wa Billahit Taufiq Wal Hidayah,


والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

15 Februari, 2014

SPEAKING ENGLISH!

الحمدللّٰه على كل حال

Setelah sekian lama 'berehat' dari posting apa-apa di blog ana ni, lewat malam ni tergerak pula hati untuk berkongsi pengalaman ana merawat pada petang tadi.

Ya! Ana kembali merawat, tapi bagi kes lama yang sebelum ni pernah ana, bahkan juga sahabat ana Wan Al-Kutani ikhtiarkan bersama. Kes lama yang masih belum selesai.

Sebelum ni ana dan juga Wan hanya merawat dari kejauhan (distance healing) menggunakan kemudahan teknologi ICT, SKYPE voice call. Tetapi rawatan secara jarak jauh ni bagi kami bukanlah suatu kaedah yang baik memandangkan terdapat beberapa kelemahannya berbanding rawatan secara langsung.

Berbalik kepada peristiwa rawatan petang tadi, seperti biasa ana cuba untuk mendapatkan sebanyak mungkin maklumat dari pesakit. Erm...memang banyak pun permasalahan yang dihidapi. Dari sakit sebelah kanan badan, sakit kepala hinggalah sakit keseluruhan badan.

Setelah sesi tersebut barulah ana mulakan dengan sesi seterusnya, iaitu merukyah air dan pesakit. Baru baca sikit pesakit dah mula mendengus dan kemudian membebel dengan bahasa yang langsung tak difahami. Ana teruskan je dengan bacaan rukyah hingga selesai...الحمدللّٰه tiada apa-apa yang tak diingini berlaku. Hanya sekadar kerasukkan ringan yang kemudiannya pesakit pulih dan sedar.

Ana kemudiannya meminta adik pesakit memberikan air penawar kepada pesakit untuk diminum. Sebaik sahaja pesakit tersebut minum, Dia kembali kerasukkan, mengelumpur kesakitan sambil memegang lehernya. Makhluk yang menganggu mengamuk marah dan cuba menyerang ana, lalu ana 'mengunci' diri. Ia kemudiannya menyerang si adik yang berada di sebelah kanannya. Lalu si adik yang berbadan besar tersebut me'ngerjung' pesakit yang kerasukkan tersebut. Pergelutan berlaku antara mereka berdua yang kemudiannya berjaya ana redakan dengan izin Allah. Syukurlah tak melarat dan berpanjangan.

Kemudian makhluk Allah tersebut mula menyumpah seranah dengan bahasa yang kami tak fahami. Akhirnya terpancul perkataan dalam bahasa Inggeris. Erm...cakap Inggeris la pulak makhluk Allah tu. Jadi tadi merupakan sesi rawatan pertama sepanjang ana menceburkan diri dalam dunia perubatan Islam memaksa ana berkomunikasi dengan makhluk Allah yang menganggu pesakit menggunakan bahasa Inggeris.

Bila ana ikhtiar tarik dia keluar, dia sound ana, "You're not strong enough...! She's mine. No more talking." Ana cuba tarik keluar, tapi tak berjaya. Dia kata dia diikat oleh 'tuan'nya di dalam jasad pesakit. Ana cuba buka ikatan yang ada, tapi dia sound ana lagi, "It useless...you're not strong enough." Bila ana balas, "I'll try my best' I'll not going to give up easily", dia pun balas balik, "Then try if you can...".

Ana ikhtiar setakat yang termampu & setakat yang diizinkan Allah SWT. Namun tak berjaya. Kepada Allah jua diserahkan segala urusan. Semoga ada hikmah dan kebaikkannya. Ana minta si adik tadi untuk ikhtiarkan dengan kaedah mandian selama seminggu, kemudian baru buat rawatan susulan. Selain tu ana bagi sedikit amalan untuk pesakit amalkan, mudahan Allah permudah segala urusan dan mengurniakan kesembuhan kepadanya nanti...آمين

Tiada ulasan:

Catat Ulasan